Kehidupan bersama kopi

Standard

Angin agak kencang malam ini. Hujan renyai sedikit membasahi lantai beranda rumahnya.
Ali masih lagi berdiri sedikit bongkok melihat pokok bergoyang.
Tangan kanannya tak lepas dari gelas kopi panas.
Dihirupnya perlahan-lahan; panas.

Sudah seminggu dia mengulangi rutin hariannya.
Bangun pagi, menempuh trafik pergi ke pejabat, melayani kerja dan karenah manusia, tepat jam 5 atau kadangkala lewat juga terus saja pulang; sekali lagi tersangkut dalam trafik panjang.
Pulang saja matahari sudah tenggelam kebiasaannya. Keluar pagi masih gelap, balik gelap seperti sama.
Masak dan makan apa yang ada di dapur. Jika tiada, ah persetankan saja nanti hujung minggu keluar ke kedai beli keperluan.
Dan rutinnya sama saja tiap masa.

Esoknya Ali bangun pagi seperi biasa. Air pula tiada, dia terlupa notis yang dibacanya seminggu lepas. Aduh!
Terus dia gosok gigi menggunakan sedikit air takungan yang ada dan bersiap ke pejabat.
Sama seperti hari-hari biasa tetapi Ali terlupa lagi. Telefonnya tertinggal di bilik.
Gusarnya pagi itu bukan main. Telefon seperti nyawa dan juga kerjanya.

Dia bangun lemah dari tempat duduk terus ke pantri. Pagi ini kopi pekat dibancuhnya. Keliru.
Duduk kembali di kerusi, bersandar perlahan.
Kopi berasap halus, aroma memenuhi setiap dimensi bilik Ali.
Seperti dirinya yang melayang.
Tanpa lain orang.
Dia mulai terasa seperti sedikit tenang.

Ditemani kopi sahaja pagi itu.

So-sial media

Standard

Aku seperti rindu masa dahulu.

Waktu kita berhubung melalui SMS.

Waktu kita buat panggilan kurang dari seminit sebab nak jimat kredit.

Waktu kita keluar rumah tinggalkan internet.

Waktu kita bersosial tanpa telco data.

Waktu kita tanpa sosial media yang menggila.

Waktu kita jadi diri sendiri berkata-kata.

Waktu kita tak ada facebook dan twitter.

Hari ini ramai manusia yang berkata tanpa menjadi diri, berselindung di balik media.

 

Pengemis jalanan

Standard

Kekadang kita nak bagi sebab kesian,

Tapi bila kita bagi duit, kira ada “supply” maka “bisness” dia akan selalu ada , benda ni akan berlanjutan.

Tapi memang lagi susah nak buang rasa “kesian” orang jadi benda ni memang susah nak banteras.

Aku ada baca artikel, kalau pengemis yang bawak anak kecik, atas pangku, baby tu akan sentiasa diam. – sebab kena sedative/drug. Dan dan dan, paling celaka sekali sebenarnya baby tu pun bukan anak dia pun. Tak semua lah, aku cakap pasal sindiket. Guna orang yang tak bernasib baik untuk kepentingan sendiri.

Jadi bila aku fikir kalau aku kesian nak bagi, keraskan hati yang kalau aku bagi, benda ni akan berterusan, aku akan menyumbang kepada kejahanaman masyarakat. Stop bagi, depa akan stop jugak. depa akan cari benda lain nak buat, at least tak guna baby-baby,budak-budak yang tak tahu apa.

Kalau betul nak tolong, tanya rumah, siapa bela, jumpa penjaga. Check betul2, pastikan bukan sindiket. (memang org tak da time lah,dah jumpa pun tepi jalan). Bantu keluarga tu dari segi ekonomi, makanan, pakaian, sekolahkan anak-anak, bagi education. Bukan suruh abaikan sekolah dan mintak sedekah. Macam mana nak habis camtu.

“Selamanya layu ditipu”

Entri ni copy paste komen dari bini aku.

Kehidupan normal dinafikan

Kita semuanya manusia

Standard

Terkadang aku terfikir kenapa kita (kebanyakkan) suka mempamerkan kebahagian yang kita ada, kekayaan yang kita miliki, kesempurnaan yang kita rasakan, dan segala keseronokkan yang kita alami.

Kita pamerkan semuanya bahagian yang menarik sahaja.

Sisi yang cukup indah, kita tontonkan pada orang ramai.

Kenapa kita tidak saja bersujud bersyukur kepada Maha Memberi. Ucapkan saja syukur itu pada Sang Pencipta.

Dan kita nikmatinya semuanya dengan memberi pertolongan pada yang lain lebih memerlukan.

Pamerkan kesusahan orang lain, agar kita tidak senantiasa alpa;

Bahawa kita bukannya hidup di dunia seorang saja.

Dan tiada yang kekal selamanya.

Dan akan ada orang berkata, ini hanya buat tontonan buat kenangan saja, kebaikkan yang dilakukan tak perlu diheboh.

Ya, aku mengerti. Kerana aku juga kadang-kala seperti mereka.

Kita semuanya terkadang sama.

Kita semuanya manusia.