Pengemis jalanan

Standard

Kekadang kita nak bagi sebab kesian,

Tapi bila kita bagi duit, kira ada “supply” maka “bisness” dia akan selalu ada , benda ni akan berlanjutan.

Tapi memang lagi susah nak buang rasa “kesian” orang jadi benda ni memang susah nak banteras.

Aku ada baca artikel, kalau pengemis yang bawak anak kecik, atas pangku, baby tu akan sentiasa diam. – sebab kena sedative/drug. Dan dan dan, paling celaka sekali sebenarnya baby tu pun bukan anak dia pun. Tak semua lah, aku cakap pasal sindiket. Guna orang yang tak bernasib baik untuk kepentingan sendiri.

Jadi bila aku fikir kalau aku kesian nak bagi, keraskan hati yang kalau aku bagi, benda ni akan berterusan, aku akan menyumbang kepada kejahanaman masyarakat. Stop bagi, depa akan stop jugak. depa akan cari benda lain nak buat, at least tak guna baby-baby,budak-budak yang tak tahu apa.

Kalau betul nak tolong, tanya rumah, siapa bela, jumpa penjaga. Check betul2, pastikan bukan sindiket. (memang org tak da time lah,dah jumpa pun tepi jalan). Bantu keluarga tu dari segi ekonomi, makanan, pakaian, sekolahkan anak-anak, bagi education. Bukan suruh abaikan sekolah dan mintak sedekah. Macam mana nak habis camtu.

“Selamanya layu ditipu”

Entri ni copy paste komen dari bini aku.

Kehidupan normal dinafikan

Kita semuanya manusia

Standard

Terkadang aku terfikir kenapa kita (kebanyakkan) suka mempamerkan kebahagian yang kita ada, kekayaan yang kita miliki, kesempurnaan yang kita rasakan, dan segala keseronokkan yang kita alami.

Kita pamerkan semuanya bahagian yang menarik sahaja.

Sisi yang cukup indah, kita tontonkan pada orang ramai.

Kenapa kita tidak saja bersujud bersyukur kepada Maha Memberi. Ucapkan saja syukur itu pada Sang Pencipta.

Dan kita nikmatinya semuanya dengan memberi pertolongan pada yang lain lebih memerlukan.

Pamerkan kesusahan orang lain, agar kita tidak senantiasa alpa;

Bahawa kita bukannya hidup di dunia seorang saja.

Dan tiada yang kekal selamanya.

Dan akan ada orang berkata, ini hanya buat tontonan buat kenangan saja, kebaikkan yang dilakukan tak perlu diheboh.

Ya, aku mengerti. Kerana aku juga kadang-kala seperti mereka.

Kita semuanya terkadang sama.

Kita semuanya manusia.

Terakhir

Standard

Kami semua maklum tuan kurang sihat sejak tahun lepas lagi. Selasa lalu pukul 3 pagi tuan pergi hospital, ditahan di ICU.

Kami pergi tengok tuan keesokkan harinya, lemah tak bermaya aku tengok dari jauh. Kami tolak pintu dan masuk berjalan ke katil tuan.

Aku salam. Tuan tersenyum, borak seperti biasa walaupun nampak agak lemah baring tak bermaya.

 

Lepas tu tuan sambung menyakat dan sambung berbual pasal kesihatan dengan GM kita. Kami balik lepas tu.

Pagi tadi, hari ini kami pergi melawat tapi doctor tak bagi masuk, tengah jalankan prosedur, lama katanya. Kami tengok dari tingkap saja kemudian kami balik.

Tengahari tadi usai solat Jumaat, di kedai makan whatsapp berbunyi,

“MD dah tiada, innalillah”

Allah, tergamam aku. Terus kami bergerak ke hospital. Sampai saja jenazah dah ditolak keluar untuk mandi dan solat.

Makin petang makin ramai staf datang menziarah. Mandi selesai, solat selesai. Van jenazah bergerak ke rumah keluarganya untuk disimpan.

Moga arwah ditempatkan di kalangan orang yang beriman; Haji Ghazali, Managing Director.

Masih terngiang ayat pertama arwah masa melawatnya di ICU,

“Macam mana preve merah? Ok bawak?” tanya tuan

“Ok je tuan, terima kasih alhamdulillah” balas aku tersenyum

Masih menjaga kebajikan staf walaupun kesihatan tak sempurna.

Allah. Sekelip mata. Bergenang air mata.

Kita hanya pinjaman sahaja di sini, yang kekal hanya di sana selamanya

Kita memang sempurna

Standard

Sambil tangan menyuap nasi goreng orang rumah masak, sambil mata ni menjeling kaca tv; aaron aziz berlakon.

“Apa lagi yang tak sempurna pada diri saya ni abang?” bentak bini Aaron Aziz

“Memang saya nak kahwin lain, perasaan saya pada awak dah tak ada” balas Aaron Aziz

Aku cucuk telur kuning, jari ku calit pada kicap di pinggan. Terus masuk ke mulut. Manis.

Aku habiskan suapan nasi terakhir kemudian aku terfikir, sempurnakah kita sebenarnya? Ya, kita sempurna, ciptaan Allah yang sempurna. Tiada cacat cela pada-Nya.

Orang bercakap,

“Untung la dia anak Dato”

“Duit banyak dia tu, nak apa semua dapat”

“Lawanya dia, dah la kaya – untung laki yang dapat dia; perfect!”

Kita memang tak sedar akan ada orang lain yang mahu jadi macam kita walaupun kita tak kaya, kita tak lawa, kita keturunan biasa-biasa saja. Tapi tiap-tiap apa yang kita ada, ada manusia lain yang tak ada. Dan apa yang orang lain ada, kita tak ada.

Aku celup tangan pada mangkuk air suam, bersihkan sisa minyak. Alhamdulillah, nasi goreng awak memang sedap hehe.

Kemudian aku terfikir,

Semuanya mahu jadi sempurna sampai kita lupa, kita semuanya sempurna pada pandangan manusia di sekeliling kita, tidak pada mata kita.

Kita sememangnya sempurna.