Yang mudah jangan disukarkan

Standard

Pernah tak hidup ini rasa macam mudah tapi entah mana dosa kita yang membuatkan hidup ini seperti hilang kawalan.

Hilang keberkatan hidupkah atau ketiadaan doa mak ayah abang adik sahabat dan taulan. Kita pun mendoakan mereka tak?

Paling mudah nak buat tapi tekanan tinggi adalah “buat keputusan”. Macam mudah tapi impak kuat jika terbabas; walaupun jalan masih betul.

Belum buat keputusan?; disoal dan diseret supaya diputuskan.

Sudah buat keputusan?; diserba-salahkan atas tiada perbincangan.

Menukar keputusan selepas digoncang?; huh! dasar tiada pegangan.

Jalan masih sama, masanya saja berbeza.

Ah sudah…tbsaortbs positif saja.

Kehidupan bersama kopi

Standard

Angin agak kencang malam ini. Hujan renyai sedikit membasahi lantai beranda rumahnya.
Ali masih lagi berdiri sedikit bongkok melihat pokok bergoyang.
Tangan kanannya tak lepas dari gelas kopi panas.
Dihirupnya perlahan-lahan; panas.

Sudah seminggu dia mengulangi rutin hariannya.
Bangun pagi, menempuh trafik pergi ke pejabat, melayani kerja dan karenah manusia, tepat jam 5 atau kadangkala lewat juga terus saja pulang; sekali lagi tersangkut dalam trafik panjang.
Pulang saja matahari sudah tenggelam kebiasaannya. Keluar pagi masih gelap, balik gelap seperti sama.
Masak dan makan apa yang ada di dapur. Jika tiada, ah persetankan saja nanti hujung minggu keluar ke kedai beli keperluan.
Dan rutinnya sama saja tiap masa.

Esoknya Ali bangun pagi seperi biasa. Air pula tiada, dia terlupa notis yang dibacanya seminggu lepas. Aduh!
Terus dia gosok gigi menggunakan sedikit air takungan yang ada dan bersiap ke pejabat.
Sama seperti hari-hari biasa tetapi Ali terlupa lagi. Telefonnya tertinggal di bilik.
Gusarnya pagi itu bukan main. Telefon seperti nyawa dan juga kerjanya.

Dia bangun lemah dari tempat duduk terus ke pantri. Pagi ini kopi pekat dibancuhnya. Keliru.
Duduk kembali di kerusi, bersandar perlahan.
Kopi berasap halus, aroma memenuhi setiap dimensi bilik Ali.
Seperti dirinya yang melayang.
Tanpa lain orang.
Dia mulai terasa seperti sedikit tenang.

Ditemani kopi sahaja pagi itu.

Hikayat Pakcik Mail

Standard

Cuaca petang itu macam kebiasaan. Tidak terlalu panas, tidak terlalu sejuk. Hanya angin sepoi menyejukkan badan Amran yang berpeluh kepenatan. Satu kebun telah dikerjakan semak-samunnya.

“Berapa hari kau cuti ni Amran”, tegur pakcik Mail sambil membawa kopi yang dipesan.

“Kejap je pakcik, minggu depan balik la Lendu semula”, balas Amran sambil menyedut lama rokok di bibir.

Dihembuskan asap; perlahan-lahan.

“Pakcik ada satu cerita ni, kau nak dengar tak?”, soal pakcik Mail dan terus menarik kerusi duduk semeja.

“Boleh je, ada jugak teman berborak”, balas Amran tersengih.

“Kau tahu tak, nanti di Padang Mahsyar; tempat kita kumpul ramai-ramai tu, ada la sorang mamat ni dia jalan kehulu-hilir. Kau tahu apa dia buat?”, tanya pakcik Mail

“Eh mana la saya tahu, apa dia buat?”, kerut dahi Amran membalas soalan

“Haaa dia tu sibuk cari api nak nyalakan rokok, dah satu hari dia pegang rokok tak dicucuhnya”, jawab pakcik Mail

“Apa gila pakcik ni, mana ada orang hisap rokok kat sana. Semua sibuk fikir amalan masing-masing”, getus hati Amran sambil menghirup perlahan kopi panas.

Sambung pakcik lagi, “Lepas tu dia ada la jumpa sorang minah ni kan, dia pun tanya laaa ada api tak, dia nak cucuh rokok ni haa, sangap teruk!. Minah ni pun suruh ikut dia cari api. Dia pun ikut la sampai ke satu tempat. Dia kata ni haa..api neraka, cucuh la rokok tu”

“Camtu la kau nanti Amran, hisap rokok banyak sangat, situ je la tempat kau nanti; neraka!”, tambah pakcik Mail.

Menyembur kopi panas Amran pada petang itu.

Mengalir air mata, menahan kepedihan panasnya kopi.

So-sial media

Standard

Aku seperti rindu masa dahulu.

Waktu kita berhubung melalui SMS.

Waktu kita buat panggilan kurang dari seminit sebab nak jimat kredit.

Waktu kita keluar rumah tinggalkan internet.

Waktu kita bersosial tanpa telco data.

Waktu kita tanpa sosial media yang menggila.

Waktu kita jadi diri sendiri berkata-kata.

Waktu kita tak ada facebook dan twitter.

Hari ini ramai manusia yang berkata tanpa menjadi diri, berselindung di balik media.

 

Joko Pak Suru

Standard

Lebat hujan malam tadi. Hampir ke buku lali air sungai melimpah ke depan rumahnya. Termenung sebentar Joko di tangga. Tergaru-garu sambil menampar nyamuk di peha. Biadap, getus hatinya. Di belakangnya masih tidur keluarganya, sejuk begini memang enak membuta.

Dia turun perlahan, meredah terus air. Di tangan tergenggam sumpit pemberian moyangnya. Menyumpit lotong memang hobinya tiap pagi. Tak perlu beramai-ramai, cukup seorang dua memburu. Tapi pagi ini dia keseorangan.

Matahari tegak terpacak di kepala Joko. Panas terik. Dia mengesat peluh. Meraup mukanya. Menahan pedih bahang matahari. Berjalan terus Joko mencari tempat berteduh. Lima ekor lotong rasanya sudah cukup untuk makan malam. Mesti keluarganya gembira. Joko tersengih sendirian.

Menyusuri denai sungai, terus ke batu besar. Lotong diletakkan dan dia terus bergegas menuju ke sungai. Membasahi badan. Seusai mandi, Joko bersandar pada batu besar, terasa berat kepalanya. Letih satu badan. Joko memejam mata.

Paaap! Joko menampar nyamuk di pipi. Kurang ajar. Dia buka mata, gelap.

“Aduh, sudah malam”, bisik hatinya

Joko membetulkan badan, mencari posisi selesa untuk baring. Terus matanya menghadap langit nan terbentang luas. Penuh dengan bintang-bintang berkedipan. Indah betul pada malam ini. Dia menarik nafas dalam dan menghembuskan perlahan-lahan. Mata Joko tak lepas memandang langit. Nafasnya ditarik lagi perlahan dan dalam. Dihembuskan dengan penuh persoalan.

Persoalan yang telah lama dia fikirkan.

“Kenapa kita hidup di dunia ni ayah? Siapa yang letak kita di sini? Mengapa?”, soal Joko pada ayahnya pada suatu petang.

“Ahh kau ni soalan sama saja, pergi tolong abang kau cari kayu sana”, balas Pak Suru.

Teringatkan situasi itu, Joko hanya mampu tersenyum kelat.

Telah empat purnama persoalan itu berputar dalam kepalanya. Melihat keluarganya menyembah pokok besar, bulan, dan matahari membuatnya lagi berfikir.

Kenapa pokok? Sampai satu masa reput batangnya.

Kenapa matahari? Bila malam hilang teriknya.

Kenapa bulan? Datang siang, hilang serinya.

Joko menarik nafas kembali. Matanya tertutup rapat. Dia pasti dan yakin, ada sesuatu yang menciptakan dan menjadikan semuanya.

Joko tersenyum dalam gelap. Menggenggam kedua tangannya.

Tiada lagi bunyi hembusan nafas di malam nan sunyi.

Hanya kedengaran desiran angin di malam hari.