Kita semuanya manusia

Standard

Terkadang aku terfikir kenapa kita (kebanyakkan) suka mempamerkan kebahagian yang kita ada, kekayaan yang kita miliki, kesempurnaan yang kita rasakan, dan segala keseronokkan yang kita alami.

Kita pamerkan semuanya bahagian yang menarik sahaja.

Sisi yang cukup indah, kita tontonkan pada orang ramai.

Kenapa kita tidak saja bersujud bersyukur kepada Maha Memberi. Ucapkan saja syukur itu pada Sang Pencipta.

Dan kita nikmatinya semuanya dengan memberi pertolongan pada yang lain lebih memerlukan.

Pamerkan kesusahan orang lain, agar kita tidak senantiasa alpa;

Bahawa kita bukannya hidup di dunia seorang saja.

Dan tiada yang kekal selamanya.

Dan akan ada orang berkata, ini hanya buat tontonan buat kenangan saja, kebaikkan yang dilakukan tak perlu diheboh.

Ya, aku mengerti. Kerana aku juga kadang-kala seperti mereka.

Kita semuanya terkadang sama.

Kita semuanya manusia.

Awan Gelap #3

Standard

Petang itu dia bergegas pulang selepas menerima panggilan dari rumah. Khabar kematian menggusar hatinya. Jalan pulang terasa kosong walau berpusu kereta di kiri dan kanan.

“Abang, kucing kita mati depan rumah.”, tangis si isteri.

Allah, terkedu Amir. Mengusap perlahan pipinya.

“Saya dah minta Pak Abu tanamkan di seberang jalan sana”, tambah isterinya. Amir mengangguk perlahan sambil mengalih pandangannya pada tukang kebunnya yang sedang menyiram halaman.

“Tak apalah, sudah ajalnya, sabar sayang.”, balas Amir perlahan sambil memimpin isterinya masuk ke dalam rumah.

Amir duduk bersandar di atas sofa, memegang secawan kopi. Menghirup perlahan, panas. Kucing kesayangan isterinya kini dah tiada. 

Kelihatan sugul wajah isterinya di dapur. 

“Dua sudah tiada, hanya tinggal lagi tiga”, bisik hati Amir.

Dia tersenyum kecil sambil menatap potret arwah ayahnya di dinding. 

-tamat-

Awan Gelap #2

Standard

Amir terus bangun, berjalan ke cermin melihat kembali KLCC tersergam ciptaan manusia.

Selama 10 tahun bekerja di Kuala Lumpur, tak ada jawapan sempurnya di hatinya untuk apa manusia berlumba-lumba membina bangunan pencakar langit. Demi peluang kerja untuk rakyat atau sekadar kebanggaan negara tetapi isinya syarikat asing yang berkuasa. Dia memikirkan keluarga dan masyarakat kampung asalnya, tak perlu bangunan setinggi awan, cukup sawah padi seluasnya untuk menyara hidup mereka. Hidup dalam keadaan sederhana tanpa gangguan sesiapa.

Tapi dia sudah di Kuala Lumpur, hasil memberontak mahu keluar dari kampung, mahu mengejar kekayaan untuk ubah hidup keluarga. Lari dari kampung halaman selepas bergaduh besar dengan ayahnya.

“Kau jangan balik sini selagi kau tak berjaya dekat bandar syurga manusia yang kau agungkan tu” tempik ayahnya.

Terpejam Amir terbayang amarah orang tua itu. Terasa seperti baru semalam terjadi. 

Nada dering telefonnya berbunyi kuat. 

Amir tersentak.

Bersambung…

Awan gelap #1

Standard

Amir duduk bersandar pada kerusi, menghirup kopi panas yang dibuat pembantunya 5 minit lepas. Satu teko, satu cawan untuknya seorang. Tidurnya kerap terganggu seminggu dua ini. Tak lena memikirkan kekosongan apa lagi dalam hidupnya.

Isterinya sudah cukup sempurna. Anak-anaknya comel belaka. Bank akaun tak pernah dilihat bakinya. ASB, Tabung Hajinya satu dua tiga. Orang zaman ini kata memang kehidupan sempurna. Amir hanya mampu tersenyum kecil bila ada orang lain membandingkan diri mereka dengan dia. Mereka tidak faham, getus hatinya.. Terasa ada sesuatu. Sesuatu yang buat tidur malam-malam tak lena.

Anak mata Amir tak berkelip memandang KLCC tersergam indah di hadapannya. Impiannya sejak remaja untuk mencari rezeki di lubuk Kuala Lumpur. Dia memusingkan kerusi kembali ke menghadap meja, memandang gambar potret kecil keluarganya. Tersenyum kecil mengenang telatah manja anak-anak kecilnya. Terasa rindu kepada isterinya.

Amir menyelak kertas-kertas kerja yang dihantar staf pejabatnya. Satu demi satu sambil menghirup kopi. Barisan demi barisan dibaca, mengangguk kecil tanda setuju dengan hasil kerja staf.

Jarum jam di dinding tepat pukul 2 petang. Amir bangun dari kerusi terus ke sofa. Duduk melunjur kaki, membuka facebook, twitter, instagram, pinterest, apa saja app yang ada. Dia mengeluh, bosan. Bosan dengan kehidupan yang dilaluinya. Dia menarik nafas dalam-dalam, cuba untuk memikirkan kekosongan apa lagi dalam hatinya. Namun hampa.

Amir terus bangun, berjalan ke cermin melihat kembali KLCC tersergam ciptaan manusia.

Bersambung…