Joko Pak Suru

Standard

Lebat hujan malam tadi. Hampir ke buku lali air sungai melimpah ke depan rumahnya. Termenung sebentar Joko di tangga. Tergaru-garu sambil menampar nyamuk di peha. Biadap, getus hatinya. Di belakangnya masih tidur keluarganya, sejuk begini memang enak membuta.

Dia turun perlahan, meredah terus air. Di tangan tergenggam sumpit pemberian moyangnya. Menyumpit lotong memang hobinya tiap pagi. Tak perlu beramai-ramai, cukup seorang dua memburu. Tapi pagi ini dia keseorangan.

Matahari tegak terpacak di kepala Joko. Panas terik. Dia mengesat peluh. Meraup mukanya. Menahan pedih bahang matahari. Berjalan terus Joko mencari tempat berteduh. Lima ekor lotong rasanya sudah cukup untuk makan malam. Mesti keluarganya gembira. Joko tersengih sendirian.

Menyusuri denai sungai, terus ke batu besar. Lotong diletakkan dan dia terus bergegas menuju ke sungai. Membasahi badan. Seusai mandi, Joko bersandar pada batu besar, terasa berat kepalanya. Letih satu badan. Joko memejam mata.

Paaap! Joko menampar nyamuk di pipi. Kurang ajar. Dia buka mata, gelap.

“Aduh, sudah malam”, bisik hatinya

Joko membetulkan badan, mencari posisi selesa untuk baring. Terus matanya menghadap langit nan terbentang luas. Penuh dengan bintang-bintang berkedipan. Indah betul pada malam ini. Dia menarik nafas dalam dan menghembuskan perlahan-lahan. Mata Joko tak lepas memandang langit. Nafasnya ditarik lagi perlahan dan dalam. Dihembuskan dengan penuh persoalan.

Persoalan yang telah lama dia fikirkan.

“Kenapa kita hidup di dunia ni ayah? Siapa yang letak kita di sini? Mengapa?”, soal Joko pada ayahnya pada suatu petang.

“Ahh kau ni soalan sama saja, pergi tolong abang kau cari kayu sana”, balas Pak Suru.

Teringatkan situasi itu, Joko hanya mampu tersenyum kelat.

Telah empat purnama persoalan itu berputar dalam kepalanya. Melihat keluarganya menyembah pokok besar, bulan, dan matahari membuatnya lagi berfikir.

Kenapa pokok? Sampai satu masa reput batangnya.

Kenapa matahari? Bila malam hilang teriknya.

Kenapa bulan? Datang siang, hilang serinya.

Joko menarik nafas kembali. Matanya tertutup rapat. Dia pasti dan yakin, ada sesuatu yang menciptakan dan menjadikan semuanya.

Joko tersenyum dalam gelap. Menggenggam kedua tangannya.

Tiada lagi bunyi hembusan nafas di malam nan sunyi.

Hanya kedengaran desiran angin di malam hari.

 

Awan Gelap #3

Standard

Petang itu dia bergegas pulang selepas menerima panggilan dari rumah. Khabar kematian menggusar hatinya. Jalan pulang terasa kosong walau berpusu kereta di kiri dan kanan.

“Abang, kucing kita mati depan rumah.”, tangis si isteri.

Allah, terkedu Amir. Mengusap perlahan pipinya.

“Saya dah minta Pak Abu tanamkan di seberang jalan sana”, tambah isterinya. Amir mengangguk perlahan sambil mengalih pandangannya pada tukang kebunnya yang sedang menyiram halaman.

“Tak apalah, sudah ajalnya, sabar sayang.”, balas Amir perlahan sambil memimpin isterinya masuk ke dalam rumah.

Amir duduk bersandar di atas sofa, memegang secawan kopi. Menghirup perlahan, panas. Kucing kesayangan isterinya kini dah tiada. 

Kelihatan sugul wajah isterinya di dapur. 

“Dua sudah tiada, hanya tinggal lagi tiga”, bisik hati Amir.

Dia tersenyum kecil sambil menatap potret arwah ayahnya di dinding. 

-tamat-

Awan Gelap #2

Standard

Amir terus bangun, berjalan ke cermin melihat kembali KLCC tersergam ciptaan manusia.

Selama 10 tahun bekerja di Kuala Lumpur, tak ada jawapan sempurnya di hatinya untuk apa manusia berlumba-lumba membina bangunan pencakar langit. Demi peluang kerja untuk rakyat atau sekadar kebanggaan negara tetapi isinya syarikat asing yang berkuasa. Dia memikirkan keluarga dan masyarakat kampung asalnya, tak perlu bangunan setinggi awan, cukup sawah padi seluasnya untuk menyara hidup mereka. Hidup dalam keadaan sederhana tanpa gangguan sesiapa.

Tapi dia sudah di Kuala Lumpur, hasil memberontak mahu keluar dari kampung, mahu mengejar kekayaan untuk ubah hidup keluarga. Lari dari kampung halaman selepas bergaduh besar dengan ayahnya.

“Kau jangan balik sini selagi kau tak berjaya dekat bandar syurga manusia yang kau agungkan tu” tempik ayahnya.

Terpejam Amir terbayang amarah orang tua itu. Terasa seperti baru semalam terjadi. 

Nada dering telefonnya berbunyi kuat. 

Amir tersentak.

Bersambung…

Awan gelap #1

Standard

Amir duduk bersandar pada kerusi, menghirup kopi panas yang dibuat pembantunya 5 minit lepas. Satu teko, satu cawan untuknya seorang. Tidurnya kerap terganggu seminggu dua ini. Tak lena memikirkan kekosongan apa lagi dalam hidupnya.

Isterinya sudah cukup sempurna. Anak-anaknya comel belaka. Bank akaun tak pernah dilihat bakinya. ASB, Tabung Hajinya satu dua tiga. Orang zaman ini kata memang kehidupan sempurna. Amir hanya mampu tersenyum kecil bila ada orang lain membandingkan diri mereka dengan dia. Mereka tidak faham, getus hatinya.. Terasa ada sesuatu. Sesuatu yang buat tidur malam-malam tak lena.

Anak mata Amir tak berkelip memandang KLCC tersergam indah di hadapannya. Impiannya sejak remaja untuk mencari rezeki di lubuk Kuala Lumpur. Dia memusingkan kerusi kembali ke menghadap meja, memandang gambar potret kecil keluarganya. Tersenyum kecil mengenang telatah manja anak-anak kecilnya. Terasa rindu kepada isterinya.

Amir menyelak kertas-kertas kerja yang dihantar staf pejabatnya. Satu demi satu sambil menghirup kopi. Barisan demi barisan dibaca, mengangguk kecil tanda setuju dengan hasil kerja staf.

Jarum jam di dinding tepat pukul 2 petang. Amir bangun dari kerusi terus ke sofa. Duduk melunjur kaki, membuka facebook, twitter, instagram, pinterest, apa saja app yang ada. Dia mengeluh, bosan. Bosan dengan kehidupan yang dilaluinya. Dia menarik nafas dalam-dalam, cuba untuk memikirkan kekosongan apa lagi dalam hatinya. Namun hampa.

Amir terus bangun, berjalan ke cermin melihat kembali KLCC tersergam ciptaan manusia.

Bersambung…

 

 

Libasan kabel monitor

Standard

Bila terbaca berita pasal isu saman menyaman antara ibu bapa dengan guru pendidik ni, aku tertanya. Apa fungsi seorang guru kalau langsung si anak tak boleh disentuh?

cikgu

Teringat masa dulu zaman sekolah; dalam makmal komputer. Cikgu Fauzi namanya, garang kemain. Mengajar sambil genggam kabel monitor. Suaranya tinggi, garaunya kasar, kepalanya sedikit licin, tingginya sedikit kurang – tetapi tegasnya tetap kami pandang. Pantang lihat ada pelajar yang menyembang, dijerkahnya terus berjalan melibas kabel di badan. Menggeliat badan menahan pedih. Itu baru pengajaran buat badan. Tak pernah pula disaman.

Memang zaman tu balik mengadu pun kena ‘padan muka’ dengan ibu bapa lagi. Apalah sangat ditampar kepala dengan Cikgu Fauzi, kerap sangat. Pernah juga didenda berjalan gaya itik keliling makmal. Lemah longlai lutut bila bangun. Rasa nak tercabut semua ada. Tiap kali masa makmal komputer, hati jadi gementar. Bersedia segala kemungkinan. Niat nak ponteng pun berlalu pergi. Itu baru gaya cikgu mendidik. Kami hormat sampai sekarang. Tak pernah simpan dendam. Bukannya marah tak bertempat, bila berjumpa di luar; senyumannya manis, percakapannya serupa bapa yang kasih akan anak-anaknya. Tunduk salam cium tangan tanda hormat.

Tak kurang juga cikgu-cikgu lain.

Ada yang didenda berlari keliling padang 5-10 pusingan.

Ada yang disuruh berdiri tepi tiang gol sampai habis waktu kelas.

Ada yang disuruh berdiri luar kelas; berdiri atas meja.

Ada yang disebat dengan pembaris kuning satu meter.

Ada yang dilempar pemadam papan hitam.

Merah mata, mengalir air. Sekarang alhamdulillah semunya menjadi manusia walaupun berlainan perjuangan.

Zaman sekarang pantang dicuit melambung gansternya. Dipukul pula juga, disokong pula keluarga. Besarnya jadi apa tanpa bimbingan yang betul?